Herlina Kasim, Pejuang Wanita Pending Emas Soekarno

April 7, 2015 at 4:59 am 3 comments

Herlina Kasim Pending Emas Soekarno

Herlina Kasim Pending Emas Soekarno

Herlina Kasim si Pending Emas. Sebenarnya saya sudah lama mendengar akan seorang pejuang wanita hebat dinegeri ini, yang mempertaruhkan jiwa dan raga demi kejayaan negeri tercinta ini. Yang membuat saya penasaran karena cerita Kakak saya tentang kehebatan kebeliau. Saya akhirnya tanya mbah google tentang beliau, sepak terjang beliau selama ini. Saya mengetahui kenapa beliau mendapat julukan si pending emas dan kegiatan beliau saat ini, menjelang masa pensiun, dan informasi dari sahabat kakak saya bernama Peter D warga negara dari Deutsch Jerman (Anak Mantu) atau suami dari ibu Subiati keluarga ibu Herlina Kasim.

Dan kebetulan kakak saya saat ini ada kegiatan dengan Peter D yang dari Jerman tersebut terkait dengan pekerjaan dan project yang sedang di kerjakan di Jakarta dan Bandung, kakak saya berjanji jika liburan nanti dan ada waktu senggang akan mengajak Peter D berkunjung ke rumah saya yang jauh dari kota sebuah desa pesisir (pantai Bagedur) Desa Malingping, Kecamatan Bayah Prov. Banten. Dengan begitu saya bisa mendapatkan lagi informasi mengenai Beliau yang hebat, seorang wanita yang gagah berani simbol akan kehebatan sosok wanita setelah era RA. Kartini. Namun saya sangat berharap ada kesempatan untuk dapat berjumpa langsung dengan beliau [Ibu Herlina Kasim]

Herlina Kasim Trikora

Herlina Kasim Trikora

Herlina Kasim mungkin satu-satunya perempuan Indonesia di jaman modern yang paling berani dan bisa dijadikan “role model” bagi remaja-remaja jaman sekarang, terutama putri-putrinya. Bagaimana tidak ? Di tahun 1963-an Herlina yang waktu itu mungkin umurnya masih belasan, setara anak SMA jaman sekarang, sudah berani diterjunkan di hutan rimba dan rawa buas di Pulau Irian, dalam rangka merebut Irian Barat dari tangan Belanda (FYI, seluruh Indonesia sudah merdeka 17 Agustus 1945, diakui kemerdekaannya oleh dunia internasional Desember 1949, kecuali wilayah Irian Barat yang masih dikuasai Belanda sampai tahun 1962)..

Herlina pun bergabung dengan pasukan RPKAD (Kopassus sekarang) bersama Letnan dr. Ben Mboy dan Letnan Benny Moerdhani. Dan Herlina Kasim adalah pasukan cewek pertama yang terjun di hutan belantara Irian Barat, mungkin dekat dengan kota Merauke sekarang…

Atas keberanian Herlina Kasim, sepulang Herlina ke Jakarta, Presiden RI Ir. Soekarno pun memberinya hadiah berupa emas yang berbentuk seperti “kendi kecil” yang disebut “pending” yang beratnya sekitar 1-2 kg (untuk jelasnya berapa berat pending emas tersebut, tanyalah pada ahlinya). Sejak itu, namanya menjadi “Herlina Kasim, si Pending Emas”..

Herlina Kasim Pejuang Wanita

Herlina Kasim Pejuang Wanita

Herlina waktu mudanya juga cantik jelita, raut mukanya antara Cici Paramida dengan Sabria Kono di jaman sekarang : yaitu putih, cantik, dengan dagu yang seperti lebah menggantung. Bahkan waktu saya SD, wajah Herlina Kasim dijadikan wajah salah satu mata uang kertas rupiah yang berwarna merah menyala, tapi saya lupa nilai nominalnya. Seingat saya sih kalau nggak Rp 100 ya Rp 1000 (sorry ya, sulit ngingatnya, soalnya mata uang kita nilainya suka naik turun nggak karuan)..

Demikian tambahan cerita bagi si Pending Emas. Kalau nggak salah, di tahun 1970an Herlina Kasim sudah tidak jadi tentara wanita lagi alias sudah pensiun. Sempat mendirikan klub sepakbola peserta Galatama di akhir 1970an dan awal 1980an yang bernama “Karina” (benarkah ?) yang bermarkas di Cijantung…

Kalau saat ini di tahun 2009 sudah ada Kowad yang berpangkat Brigadir Jenderal, ada Kowal yang berpangkat Brigadir Jenderal, dan ada Wara yang berpangkat Brigadir Jenderal, dan ada Kapolda Banten yang Polwan dengan pangkat Brigadir Jenderal, tentulah itu berkat perjuangan RA Kartini dan mungkin oleh “role model” yang dijalani oleh Herlina Kasim…

Herlina Kasim sendiri tidak sampai berpangkat bintang satu seperti itu, tapi namanya tetap terpatri harum di setiap dada rakyat Indonesia yang masih mengenangnya… [sumber: tiwahjono]

Beliau adalah salah satu pejuang perempuan yang terlibat langsung dalam operasi Trikora (Tri Komando Rakyat) dalam Komando Mandala yang dipimpin oleh Mayjen Soeharto. Operasi ini atas perintah langsung dari Presiden Pertama Indonesia Bapak Ir. Soekarno pada tanggal 19 Desember 1961 di kota Yogyakarta yang isinya :

  1. Gagalkan berdirinya negara Boneka Papua bentukan Belanda.
  2. Kibarkan sang Merah Putih di Irian Jaya tanah air Indonesia.
  3. Bersiap melaksanakan mobilisasi umum.

Trikora muncul karena adanya kekecewaan dari pihak Indonesia yang terus-terusan gagal dalam upaya diplomasi melalui beberapa perundingan dengan Negara Belanda untuk mengembalikan Irian Barat yang secara sepihak yang diklaim oleh Belanda bahwa itu adalah wilayahnya.

Ketika pada tahun 1961 Presiden Ir. Soekarno mengobarkan semangat Trikora, Herlina pada waktu itu berada di Maluku sebagai pendiri Mingguan Karya yang berkantor di Ternate, karena inilah hati dan jiwa Herlina merasa terpanggil dan mendaftar sebagai salah seorang sukarelawati di wilayah Kodam XIV Pattimura yang sekarang menjadi Kodam XVI/Pattimura.

Kodam Pattimura merupakan salah satu bagian dari Komando Mandala dan operasi Trikora, oleh karena itu Herlina pun diterjunkan untuk melakukan operasi infiltrasi dan operasi gerilya di rimba belantara Irian Barat bersama 20 orang sukarelawan.

Setelah beberapa kota penting di Irian Barat berhasil dikepung operasi-operasi infiltrasi termasuk dengan penerjunan Herlina, akhirnya sekutu-sekutu belanda mengetahui hal tersebut bahwa Indonesia tidak main-main untuk merebut kembali Irian Barat. Atas desakan Amerika Serikat, Belanda bersedia menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia melalui Persetujuan “New York Agreement”. Sesuai dengan perjanjian New York, pada tanggal 1 Mei 1963 berlangsung upacara serah terima Irian Barat dari UNTEA kepada pemerintah Republik Indonesia. Upacara berlangsung di Hollandia (Jayapura). Dalam peristiwa itu bendera PBB diturunkan dan berkibarlah merah putih yang menandai resminya Irian Barat menjadi provinsi ke 26. Nama Irian Barat diubah menjadi Irian Jaya namun sekarang telah diubah lagi menjadi Papua.

Herlina dilahirkan di Malang, Jawa Timur, pada tanggal 24 Februari 1941. Pendidikan SD di Malang (1953), SMP di Jakarta (1956), SMA di Jakarta (1959), Pendidikan Militer Korps Wanita Angkatan Darat (1963-1964), Pendidikan Atase Pers Departemen Luar Negeri. Riwayat pekerjaannya ialah sebagai Pegawai Departemen Pertanian di Jakarta (1955-1956), Anggota Militer Korps Wanita Angkatan Darat (1964), Pegawai Departemen Luar Negeri (1964), diperbantukan Departemen Luar Negeri untuk Operasi Khusus, Komandan Batalyon Sukarelawati Dwikora (1964). Bersama para pejuang Trikora, Herlina dianugerahi tanda jasa oleh Presiden Ir. Soekarno berupa Pending Emas, sebuah ikat pinggang dari emas murni seberat 500 gram plus uang Rp. 10 juta. Tetapi semua hadiah itu ditolaknya karena katanya “Saya berjuang untuk bangsa dan negara, bukan mencari hadiah.[kodam17cendrawasih.mil.id]

Selepas masa Trikora, pada tahun 1965 Herlina mendapat tugas dari satuan Opsus (Operasi Khusus) Departemen Luar Negeri untuk menerbitkan surat kabar koran Berita Harian palsu yang akan disebarkan di semenanjung Malaya bersama Taguan Harjo, pelukis komik terkenal dari Medan yang saat itu bekerja di seksi penerbitan Staf Pempen (Pembangunan dan Penampungan) Daerah Militer II Bukit Barisan sebagai pemimpin redaksi. Koran itu dipilih karena di samping populer di Malaysia juga memakai huruf Latin hingga tidak sulit ditiru. Isi koran palsu yang diterbitkan akhir September 1965 itu hampir seluruhnya propaganda anti pembentukan Malaysia. “Semuanya telah ditentukan oleh ‘kantor pusat’ di Jakarta,” cerita Herlina. Urusan penyebaran menjadi tugas Herlina. Untuk mengangkutnya ke Malaysia dipakai enam buah tongkang ikan yang masing-masing berisi lima “nelayan”. Saya sendiri ikut ke Pontian (sebuah pelabuhan kecil di Perak, Malaysia),” kisah Herlina pada majalah Tempo Edisi. 25/XI/22 – 28 Agustus 1981 (tempointeractive.com).

Herlina Kasim Tokoh Wanita Pejuang

Herlina Kasim Tokoh Wanita Pejuang

Kabar terakhir tentang sukarelawati Trikora ini adalah pada saat menghadiri Peringatan 50 Tahun Trikora pada tanggal 19 Desember 2011 lalu, dimana beliau mengusulkan kepada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan DPR agar mengembalikan nama Papua saat ini menjadi Irian kembali. Nama Irian mengingatkan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sudah final bagi rakyat Irian. Sebab hal tersebut dapat dibuktikan berdasarkan arsip-arsip yang ada bahwa pada tanggal 1 Mei 1963 United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA) menyerahkan Irian Barat kepada Indonesia hingga kemudian Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera) pada tahun 1969. Ketika itu, mayoritas rakyat Irian Barat memilih bergabung ke NKRI.

Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat hingga pada hari ini masih menjadi wilayah NKRI. Apakah penggunaan nama Papua pada masa yang akan datang menjadi ganjalan bagi rakyat Papua ? ataukah justru menjadi spirit bagi rakyat Papua dalam membangun NKRI, ataukah kita perlu kembalikan lagi menjadi Irian seperti kata Herlina si Pending Emas biarlah waktu yang menjawab.

 

 

Entry filed under: Kabupaten Cilangkahan, Kegiatan Sekolah, Mariam Rismawati, Pantai Bagedur, Pantai Bayah, Revolusi Mental, Semen Bayah, Seputar Malingping, SMPN 1 Malingping, Tokoh Perjuangan. Tags: .

Informasi Bidikmisi Tahun 2015 Jalan Malingping ke Bayah 2.5 Jam

3 Comments Add your own

  • 1. jtxmisc  |  April 20, 2015 at 9:55 am

    saya sudah melakukan tips poin 2 dan 3 untuk point 1 menyusul , info yang sangat menarik, sepertinya harus dicoba🙂

  • 2. Dani  |  April 22, 2015 at 6:17 pm

    Alhamdulillah tadi hari ini ketemu dengan nenek saya H.S.R Herlina dalam rangka kunjungan beliau ke Jogja. Alhamdulillah masih sehat dan sempat berbagi cerita mengenai TRIKORA, terjun langsung dengan terjun payung dan dikasih lihat uang rupiah 5 dan 10 sen foto beliau..

  • 3. mariamrisnawati  |  April 24, 2015 at 3:06 am

    Oh dani cucunya dari jogja ya? Alhamdulillah senang dengar khabar beliau sehat. Semoga beliau selalu di berikan kesehatan selalu. Amin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Blog English Version

English Version

Disdik Lebak

DISDIK KABUPATEN LEBAK

BIDIKMISI INFO

Blogger Baten

Link Disdik Lebak

DISDIK LEBAK

Kenangan SMP Malingping

SMPN 1 Malingping

Paskibra SMPN Malingping

SMPN 1 Malingping

Peta Malingping Blog

1234567890
Lunch: 11am - 2pm
Dinner: M-Th 5pm - 11pm, Fri-Sat:5pm - 1am
Follow Mariam Risnawati | Blogger Malingping on WordPress.com

Blogger Lebak

Blogger Baten

%d bloggers like this: